"Salah kah kalo kita tidak menonton film dalam negeri?"

12:53:00 PM


Makan papaya ,badan gemulai..
Ayolah kita mulai...
Haiyah, pantun asal jadi dari gue haha.

Oia, what’s up, Apa kabarnye nih teman-teman? Akhirnya gue bisa ngepost lagi deh, gimana dengan rumah baru gue? maap ya kalo biasa aja, habisnya bingung mau ngatur gimana lagi ini aja berjam-jam bikinnye dan itu header gue malah berantakkan gaje-gaje gimana gitu. *kasihan

Seperti judul postingan diatas gue akan ngebahas tentang dunia film. Bukan secara detail dan keseluruhan sih tapi sesuai pendapat gue aja. Soalnya kan gue hanyalah seorang konsumen dalam artian gue cuman penonton biasa yang memilih film-film apa saja yang menurutnya menarik dan sesuai dengan seleranya *halah Dan karena kecenderungan gue yang cepat bosan, makanya gue agak memilih-milih dalam menentukan apa yang memang baik dan cocok sama gue. Semoga bisa melepaskan gue dari kejenuhan yang ada (ceileh, kaya cari pasangan hidup ajee lo de #padahalemangcurcoltuh).

Hmm, rata-rata film yang gue nonton sih pasti recommended dari teman-teman atau orang lain. Dan dari pendapat mereka tentang film-film tersebut gue dapat menyimpulkan apakah film itu menarik dan memang layak untuk ditonton apa tidak. Atau juga gue sering memilih film-film yang memang sudah pernah nangkring di peringkat atas box office. Tapi, gak selalu film-film terkenal juga sih yang gue tonton, kadang-kadang film yang kurang familiar dikuping teman-teman bahkan orang lain pun gue tonton. Tergantung selera dan mood gue aje sih. he he

Ditambah lagi gue kan termasuk orang yang kurang penyuka sinetron atau acara-acara yang katanya reality tapi sama sekali nggk reyaliti itu kan yah. Jadi setiap jam tayang mereka pasti gue ganti channel yang biasanya menayangkan berbagai macam film luar dan semisal malesnya gue dateng buat nonton berita, yah gue nonton film gitu (walaupun terlihat kurang menarik) atau serial barat yang ada aje sih. Tapi mau menarik atau nggk, gue tetap dengan senang hati nontonnya. Abisnya, daripada gue harus nonton sinetron super duper lebay penuh rekayasa macam di tipi-tipi ntu tuh, mendingan juga nonton film. Iye nggk? Sebenarnya asalkan sudah terlanjur nonton filmnya dari awal aja, pasti gue bakalan nonton terus kok. Entah seru apa kagak tetap aja gue tonton, sebenarnya penasaran sama endingnya sih kalau udah terlanjur gitu. Kadang juga ingin memahami makna dan pesannya soalnya kan nggk mungkin kalo bikin film sembarangan tanpa pesan apa-apa tapi ditayangin di bioskop dan televisi (tapi, kalo ada film yang gak bermutu ditayangin juga sih berarti bukan ada pesannya tapi pasti ada apa-apanya #halah)

Nah, contohnya film 127 hours kalo kalian liat plot ceritanya dari awal sampe akhir sih pasti bosen banget. Soalnya lokasi shooting hampir satu cerita di gurun itu aje, tapi kalo kita menyimak inti ceritanya dengan baik, pasti kalian bakalan tahu pesannya dan bagaimana dia begitu berjuangnya untuk bertahan hidup dengan tangan terjepit batu, air dan makanan yang sangat sangat seadanya sampai dia berhalusinasi dan terus memikirkan tentang orang-orang terdekatnya. Sampai akhirnya dia memutuskan untuk memotong tangannya dengan pisau tumpul agar terlepas dari batu yang segede gaban seberat 300 kilo lebih ada kali tuh*sotoy (jah, gue jadi certain ini film deh) ah gpp ya, soalnyakan ini kisah nyata juga, jadi sudah banyak yang tahu lah. Hehe

Sebenarnya sih gue bukan orang yang mengerti banget tentang dunia film ataupun seorang kritikus film (yailah,sape juga yang bilang lo kritikus de). Tapi sebagai seorang penonton, pasti punya pendapat juga dong ya. Biasanya sih setelah nonton film gue ngebahas lagi bareng sahabat-sahabat gue atau ngeluarin opini melalu twitter/fb. Kebanyakan sih film-film yang gue tonton itu film luar semua. Jujur aja sih, gue bisa dibilang buta sama yang namanya perfilm-an Indonesia. Bukan karena gue nggk ngerhargai karya anak negeri. Tapi emang gue sama sekali nggk tertarik sama film-film di Indonesia apalagi yang setan-setanan yang kelihatannya lebih banyak adegan dewasanya itu. Astaga , itu gue sama sekali nggk ngerti deh sama produsernya, apa coba maksudnya bikin film pake bawa-bawa artis porn dari luar negeri buat main film mereka. Seperti nggk ada artis lain aja gitu, mana Waktu diinterview di 811show, tuh orang bilang gini “ya, jangan liat dari status mereka sebagai  artis porn, lagian kan mereka main disininya nggk buka-bukaan juga. Soalnya banyak yang pake mereka di negara lain filmnya malah terkenal. Jadi,kenapa Indonesia nggk bisa?.” (Yah,kurang lebih seperti itu lah ya itu orang ngemeng).

Jah,bingung gue kalo memang nggk buka-bukaan terus kenapa harus pake mereka? Jelas-jelas citranya aja sudah nggk baik, pasti filmnya berbau kearah sana deh. Mana katanya bayaran mereka juga lumayan mahal, ih..mendingan juga uangnya dikumpulin buat bayar artis yang memang berpengalaman didunia acting. Sekalian sono undang artis Hollywood kalo bisa atau beli alat canggih biar filmnya juga kelihatan nggk amatiran dan murahan.

Dan jujur pula kalo gue nggk pernah sekali pun nonton film Indonesia di bioskop. Kalo diajakin pasti gue nolak (tapi lain cerita kalo dibayarin haha :p *dengan catatan filmnya yang bermutu) Yah, intinya selain gue nggk mau rugi kalo nonton film-film Indonesia yang beberapa bulan/setahun kemudian udah bisa disaksikan di TV swasta. Gue juga kadang-kadang kecewa sama ceritanya, yang menurut gue, pesan dan inti ceritanya kadang-kadang agak sulit dipahami. Mentok-mentok gue nonton film Indonesia kalo keluarga gue bawa kaset film kerumah dan nonton bareng –bareng atau nonton via tipi aja sih. Itu juga palingan gue nonton film yang cinteh-cintean, islami atau komedi-komedi aja. Jadi, film-film Indonesia yang biasanya dapet penghargaan kebanyakan diajang-ajang itu pasti gue belum pernah nonton. Ha ha *dasar

Film Indonesia yang paling gue suka ya cuman AADC (Ada Apa Dengan Cinta ). Dari artisnya, ceritanya dan musiknya semuanya gue suka. Ceritanya teenager banget, ringan dan bagus menurut gue (Kangen sama film-film kaya begini). Apalagi yang main kakak-kakak gue, si Nicholas Saputra dan Dian Sastrowardoyo haha #plak Dan gue salut banget sama mereka, mereka seperti artis berkelas sepanjang masa nggk pernah main sinetron juga.. aduh, makin cinteh gue *lol

*backtode’topic Hmm, Sebenarnya sih gue juga bingung kenapa coba perfilm-an kita kayanya sulit banget bisa bertahan atau pun bersaing dengan film-film luar. Padahalkan ada juga film kita yang bermutu sejenis Laskar Pelangi dsb. Yah, nggk usah dulu deh nyaingin film Hollywood, kan kasta mereka tinggi banget ya. Setara kaya Bollywood aja deh lumayan, mereka bisa terkenal di negeri barat apa lagi Asia dan perfilm-an mereka pun kebanyakan kerja sama bareng orang-orang barat seperti My Name is Khan aja di produksi sama 20th pictures atau bikin film bermutu seperti 3 idiots dan PAA yang menurut gue kisahnya keren banget. Atau  minimal bisa bikin serial seperti Korea deh, yang gini aja kita nggk mampu apalagi harus bersaing dengan film asing sekelas Hollywood. Bukannya gue merendahkan perfilm-an Indonesia ya, malahan gue percaya Indonesia pasti bisa kok, Karena memang semua negara juga pasti bisakan ya kalo mereka benar-benar total dan pastinya juga berduit tebal hoho... Tapi yang jadi pertanyaannya selama ini, kapan perfilm-an kita bisa seperti mereka? Kapan kita bisa nonton film-film bermutu hasil Indonesia? Dan kapan kita sebagai anak bangsa bangga akan karya perfilm-an hasil negara kita? *entahlah (jangan sampe,keburu gue tua dong).

Eh iya, ngemeng-ngemeng soal film Indonesia rencananya sih untuk pertama kalinya gue mau nonton di bioskop mungkin film “Kentut” atau “Tendangan dari langit”. Kenapa gue pilih “kentut”? yah karena gue paling suka cerita komedi yang isinya tentang sentilan-sentilan politik gitu, pasti rame deh. Apalagi yang meranin om Dedi Mizwar, bisa dibilang filmnya bermutulah. Dan kenapa gue pilih “Tendangan dari Langit” ? pasti kalian berpikir gara-gara ada Irfan bachdim nya kan? Ahh iya juga sih haha, nggk kok. Sebenarnya gue pengen nonton itu film karena gue memang suka bola, apalagi waktu liat audisi pemerannya di RCTI. Sepertinya penuh persiapan banget buat bikin itu film, tapi gue sih masih liat-liat dulu pengen ngereview ceritanya lah. Kalo rame ya nonton, kalo nggk yah, sorry sorry menyori.

Akhir postingan gue kali ini intinya, Gue Cinta Indonesia, Gue bangga jadi anak Indonesia, Gue merasa beruntung tinggal di Indonesia. Tapi untuk masalah Perfilm-an, gue hanya bisa bilang : Kalo “Gue belum bisa bangga akan per-Film-an di negara tercinta ini (Indonesia) untuk saat ini” Salam cinta untuk Indonesia, salam sukses buat kalian semua.


*Speciall*:
-buat pak presiden dan bapak menteri, tolong dong film “Harry Potter and the Deathly Hallows part 2”, “Three Musketeer 3D”, “Breaking Dawn part 1 and 2”, “Now”, “The Perks Of being a Wallflowers (we accept the love we think we deserve)” ditayangin di bioskop di Indonesia. Dimohon dengan sangat, Makasih..

You Might Also Like

9 komentar

  1. hahaha betul!
    gue juga cinta Indonesia sih, tapi gak ampe tiap minggu nonton pilem pilem bioskopnya. mau nonton gimane, wong pilemnye aje gaje semua. alay mampus. ampe terakhir kali gue nonton pilem Indonesia, ya cuma pas KCB 2 kayanya hahahahaha :)) #pengakuan

    ReplyDelete
  2. IMO
    sebenarnya film Indonesia tu modelnya kayak film India
    Menang dalam segi cerita dan kritik sosial

    Tapi sayangnya akhir2 ini film Indonesia dirusak dgn film horor komedi BB++

    Emg dasarnya orang Indonesia itu males nonton yg berbayar, maka produser yg gila duit itu rela bawa pornstar untuk menggaet penonton.

    CMIIW

    ReplyDelete
  3. @irvina haha, bisa kempos ini dompet kalo setiap minggu nonton film dibioskop pin, mana jajanannya mahal abes,nggk boleh bawa dari luar soalnya. *curcol
    yoi, justru itu gue males nonton film Indonesia. bukannya nggk menghargai,tapi emang gak ada pilihan yang bagus sih ..:p

    @Ega wah, pikiran itu produser salah banget berarti.Nggk semua bakalan tertarik sama film mereka, lagian mereka mana bisa bikin film buka-bukaan disini,bisa-bisa kena sanksi.
    hasilnya? filmnya biasa aja kan, berarti sama aja dong menipu publik. Daripada gitu, mending datangin tante gue Angelina Jolie aja sekalian haha. :p

    (btw, thanks ya udah comment :) )

    ReplyDelete
  4. sebenernya bukan pelem Indonesia yang "kurang" bermutu, cuma akhir-akhir ini banyak sutradara gaje yang cuma jual tampang artis dan (rada-rada) bokep dikit, haha

    kualitas pelem tu dari ceritanya dan bukan artisnya menurut ane Gan

    salam saya ^^V

    ReplyDelete
  5. Orang Indonesia sekarang banyak yang komersil, apa2 d jadiin duit,. termasuk film, sekarang jadi banyak horor porno yang lebih menjual pornonya dari horornya. Itu yg buat film Indonesia jadi gimana gitu. Mampir promo yaw: http://febstories.blogspot.com/

    ReplyDelete
  6. setuju kak !!! masa saya nonton pocong keramas goyang pinggul. dari judulnya juga itu udah ketauan film apaan. ntar saya gabisa tidur malem lagi ==

    ReplyDelete
  7. Gue hanya sekali nonton film Indo di bioskop, pas nonton Alexandria :D
    Tapi emang sih, gue sekarang kurang srek dengan film2 Indo, soalnya alur ceritanya ya gitu2 dong, bisa ditebak ceritanya, jadi membosankan :D

    ReplyDelete
  8. @farid haha iya bener kualitas film memang dilihat dari kisahnya, tapi yang anehnya kenapa itu produser pake bawa-bawa artis porn untuk mendongkrak filmnya? agak lucu kan jadinya.. salam balik :)

    @fathiya haha, yaudah dipilih-pilih aja dulu kalo mau nonton film.kira-kira bermutu dan bermanfaat atau nggk.okeh :)

    @zippy iya bener,alur kisahnya gampang ditebak.(kurang kreatif). sebenarnya sih udah lumayan banyak film indonesia yang bagus-bagus,tapi kurang publikasi aja sih dan hasilnya? kurang peminat :)

    (anw, thanks ya semua udah pada comments :) )

    ReplyDelete
  9. @feby nah,justru karena film-film itu..yang membuat perfilm-an Indonesia terkesan tidak berkualitas! oke, nanti gue mampir :)

    ReplyDelete

Komentarlah dengan bijak :)