“Hikmah dari kebiasaan berpuasa sejak dini”

11:52:00 PM




Minum Teh hangat
Ditambah makan kue
Ayo pada semangat
Ditemani bacotan dari gue

*NyainginOomTompi
Ramadhan datang,alam pun riang. Menyambut bulan yang berkah. Umat berdendang, Kumandang adzan, pertanda hati yang senang. Ohh, hati yang gembira..Ohh,penuh suka cita.”

Ngomong-ngomong soal ramadhan, sudah pasti bagi seluruh umat muslim sangat senang menyambut dan bertemu lagi di bulan suci yang penuh dengan pahala dan berkah ini. Gak mau ketinggalan sama yang lain, gue juga mau berbagi cerita hidup gue yang selama ini menjalankan ibadah puasa. Dari gue kecil, gue sudah mengenal sama yang namanya ibadah puasa dan mama sudah mengajarkan gue untuk berpuasa dari umur gue masih 4 tahun lebih yang pasti sebelum gue masuk TK. Mama bilang kalau berpuasa itu adalah kewajiban bagi setiap muslim. Sejak saat itu gue jadi bertekad untuk belajar puasa. Apalagi semua orang dirumah pada puasa,gue jadi suka ikutan gitu deh. 
Mama sebenarnya gak pernah maksa gue untuk ikutan puasa,karena gue masih kecil dan belum wajib juga kan. Apalagi mama tau, yang namanya anak kecil pasti kagak tahan dong sama yang namanya godaan. Tapi karena ngeliat keluarga gue pada Sahur, akhirnya gue jadi ikutan makan dan memutuskan untuk berpuasa. Dan  Keesokan harinya gue pun ikut kagak makan dan minum sama sekali. Wah, ternyata berat juga apalagi matahari terik banget gini. Gue bilang sama mama kalau gue kagak tahan, dan mama menyuruh gue untuk berbuka aja. Huh, lega banget waktu bisa minum lagi. *dasaranak-anak . Tapi,gue sedikit nyesel juga sih karena kagak bisa puasa full satu hari padahal sudah bela-belain bangun subuh untuk sahur. Mama sih pernah bilang kagak nape-nape kalau puasanya kagak full karena gue masih kecil dan belum wajib melakukan ibadah puasa. Islam itu tidak memaksa, tapi mama selalu nasehatin gue untuk sedikit demi sedikit belajar dan melatih diri gue agar suatu saat dapat terbiasa dalam beribadah. Contohnya dengan puasa setengah hari. Saat gue masuk TK, gue pun bertekad satu bulan untuk puasa full walaupun setengah hari. Setidaknya gue jadi terlatih, gue pun rutin ikutan sahur dan buka pada jam 12 siang atau jam 1 siang.
Kebiasaan gue ini pun berlanjut sampai gue SD, gue terus menerus harus membuat peningkatan. Jadi intinya setiap tahun gue harus lebih baik dan baik lagi. Sampai dimana pada suatu hari gue sudah bisa berpuasa satu hari penuh. Wah, rasanya itu super duper bahagia deh. Apalagi ortu dan kakak-kakak gue memberikan pujian karena gue berhasil puasa satu hari penuh. Karena ingat gimana respon keluarga gue saat gue puasa penuh , dikelas 2 SD gue perbanyak yang fullnya dari pada setengah harinya. Dan dikelas 3 SD gue pun berhasil, iya BERHASIL puasa satu bulan penuh bener-bener penuh kagak ada bolongnya. Kalau dulu masih ada yang setengah harinya, di kelas 3 SD gue sudah bisa puasa satu hari penuh semua selama satu bulan. Dan disaat lebaran waktu keluarga besar pada ngumpul, gue ditanya gimana puasanya. Dan dengan bangganya gue bilang full satu bulan kagak bolong. Gue liat mama juga senang dan bangga banget sama gue. Jadinya lebaran gue bener-bener menyenangkanlah. 
Sejak ini pula gue pun rutin berpuasa setiap tahunnya. Dan Alhamdulillah sampai sekarang puasa gue selalu penuh. Tapi karena gue cewe yang sudah akil baliq pasti ada dong disetiap bulan bolongnya.Walaupun begini, puasa gue masih tetap full. Karena  gue selalu bayar puasa gue setelah lebaran dibulan berikutnya (tapi lebih tepatnya sih, detik-detik menjelang puasa berikutnya baru gue bayar hehe). Soalnya kalau kita tidak bayar puasa kita ditahun ini, hutang puasa kita akan berlipat ganda ditahun berikutnya. Hayooo, jadi siapa nih yang belum bayar hutang puasanya?
And Pada akhirnya,Alhamdulliah dari kelas 3 SD sampai gue sebesar sekarang gue konsisten menjaga komitmen gue untuk selalu berpuasa penuh satu bulan tanpa bolong. Gue seneng ngeliat senyum mama yang bangga karena gue bisa lancar berpuasa. Hikmahnya, sekarang gue sudah terbiasa dan gampang dalam beribadah puasa.
Eitss, tunggu dulu keberhasilan gue ini gak seru kalau cerita dibalik perjuangan gue kagak diungkap. Jadi dulu waktu gue kecil dan berjuang puasa satu bulan penuh tanpa bolong itu sebenarnya berat banget. Sejak itu gue tau, gimana rasanya menjadi orang yang gak mampu (alias dibawah kita) yang setiap harinya selalu menahan haus dan lapar selama hidup. Berat banget sumpah,dan kembali kecerita gue. Jadi, kalau harinya bener-bener panas alias kagak hujan gue demen gitu bolak-balik kamar mandi. Tapi perlu dicatat, gue kekamar mandi bukan untuk numpang minum atau hal-hal yang membatalkan lainnya. Gue cuman suka cuci muka (kadang-kadang sekalian kumur-an juga haha bencanda).Selain cuci muka,gue juga cuci tangan dan kaki gue biar kagak kering (berasa putri duyung).Gue jadi semacam seperti orang dehidrasi gitu deh, sampai-sampai gue pake konpres dikepala dan nongkrong didepan kipas angin.
Jujur aja Gue kagak begitu ngiler/tergoda hanya karena  makanan.Soalnya gue pernah bener-bener digoda tetangga gue buat buka puasa siang itu,iya dia makan didepan mata gue. Gue langsung pulang kerumah pada saat itu, giber makan didepan orang puasa.Walaupun gitu gue sama sekali kagak merasa tergoda,cuman kesel aja kenapa dia harus minum es juga. Soalnya musuh gue selama puasa itu cuman satu yaitu “PANAS”. Dan salah satu cara ngilanginnya yaitu dengan minum es. Euhm, panas benar-benar godaan yang paling berat deh. 
Ngomongin soal godaaan, gue juga pernah waktu itu puasa dan disekolah ada latihan drum band (marching band). Karena gue anggota juga, gue ikutan dong. Dan aje gile latihannya keliling sampai naik keatas gunung. Buset dah,mana panas banget waktu itu. Tapi karena gue ingat niat gue baik dan gimana bangganya keluarga gue terutama mama ngeliat gue bisa mempertahankan puasa gue full satu bulan setiap tahunnya. Jadinya gue pun kuat dari segala godaan-godaan itu. Dan dari tahun-ketahun, gue pun akhirnya terbiasa sampai sekarang gue sudah nyaman dan tenang dalam beribadah puasa. Lagi-lagi intinya adalah “Membuat diri kita terbiasa untuk melakukan hal yang baik” InsyaAllah semuanya akan terasa gampang deh. Dan godaan-godaan yang sempat gue alami ini, gue jadikan aje sebagai contoh pembelajaran. Jadi, kalau dulu aja gue dulu bisa lulus, masa sekarang segede ini gue kagak bisa nahan godaan. That's why gue malu kalau kagak berpuasa di bulan Ramadhan. Bahkan walaupun gue kagak sahur pun gue selalu usahain untuk tetap berpuasa. Alhamdulillah, karena dari awal gue sudah punya niat-an untuk selalu melaksanakan ibadah puasa setiap tahunnya.So, semuanya pun akan terasa lebih mudah.
Dan Alhamdulillah lagi ditahun ini gue masih bisa ketemu sama yang namanya bulan Ramadhan, selamat menunaikan ibadah puasa semuanya. Semoga ditahun ini pahala kita makin meningkat. Amin. 
Ini cerita gue, apa cerita lo? :) See yaaaa..

sumber gambar : searching google or suara-info.blogspot.com

You Might Also Like

3 komentar

  1. Semoga lancar yah puasanya. Tapi, biasanya perempuan suka ada ajah loh bolong-bolongnya :) sabar ajah yah :)

    ReplyDelete
  2. harepan gue semoga sebulan penuh ramadhan ntar sekola libur bur bur

    ReplyDelete

Komentarlah dengan bijak :)