"Kepo itu Apa dan untuk apa sih?"

4:50:00 PM

Beli kue Ragi,Di Pulau Bali.
Eh Ketemu lagi,
Jumpa Gue kembali..

Holla,Kali ini gue mau ngebahas tentang KEPO nih. Udah pada tau belum apa itu Kepo? Pasti udah banyak yang tau yah. Tapi buat yang belum tau.. Okedeh, karena gue baik hati, tidak sombong dan suka menabung di toko baju. Hahaha *plak
Gue bakal nge-jelasin ke kalian yang belum tau apa itu Kepo.


KEPO atau Knowing every Particular Object itu istilah dari orang yang selalu ingin tau detail tentang sesuatu. Entah ingin tau tentang hot news apa yang lagi happening saat ini, atau bisa juga ingin tau  tentang seseorang kek teman, keluarga, gebetan, mantan dan lain sebagainya. Nge-Kepo-in hal yang lagi happening sih menurut gue sah-sah aja, kadang namanya orang pasti tingkat penasarannya ada yang tinggi kan? Apalagi orang kek gue yang selalu ingin nambah wawasan *cailah padahal emang demen pengen tau sih. Yah, seenggaknya kita nggk ku-date ku-date amat ya kan. Cukup tau dan paham  sih fine-fine aje menurut gue, asal jangan berlebihan juga sih yang ujung-ujungnya malah jadi sok urusin orang dan sotoy.

Kepo itu terbagi jadi dua, ada yang kepo dalam batas "wajar" dan ada kepo yang sudah "akut parah". Kepo dalam batas wajar itu, dia kepo-innya sesekali doang kek sekedar pengen tau si doi lagi ngapain sih, lagi sibuk apa dan gimana kabarnya. Terkadang mereka kepo-nya hanya via social media alias nge stalking. Kalau ini mah sah-sah aja, kadang kita tertarik sama seseorang dan jadi ingin tau gitu tentang dia. Tapi terkadang ada rasa gengsi juga, yah akhirnya cuman bisa stalking doang deh.

Terus kalau kepo tingkat akut parah itu kek nge-kepo-in orang itu setiap hari entah itu di socmed, entah itu nanya langsung sama orangnya atau lebih parahnya nanya ke teman terdekatnya. Wuiiihh, menurut gue ini sudah berlebihan, masalahnya jadi risih gitu buat kita kalau jadi object kepo-nya. Dikit-dikit ditanyain lagi apa, sudah ini itu belum atau jalan sama siapa? jangan lupa begini begitu, terus sok- sok nasehatan gak boleh ini itu. Lah udeh nyaingin ortu kita aje nih, tapi terkadang maksud mereka sih baik cuman caranya aja yang bisa berlebihan.

Nah kalau kepo yang sering gue tau ntuh sih kepo-in gebetan dan mantan..*jeng jeng jeng jeng
Kebanyakan mereka kepo-in di social media kek yang gue bilang tadi. Kalau pendapat gue sih kepo-in gebetan itu perlu yah asal masih dibatas wajar. Seenggaknya kita tau doi itu sukanya apa dan gimana. Kalau nanya langsung kan kita nggk punya hak apa-apa. Intinya sih pengen tau kabarnya aja sudah cukup kan, atau sesekali komentar status dia. Iseng-iseng nanya biar komunikasi lancar, keep contact itu perlu banget lho apalagi buat kalian yang dalam masa pedekate. Kadang cewe tuh emang risih banget sih dengan yang namanya ngehubungin cowo duluan, apalagi kalau nggk punya status apa-apa jadi kebanyakan yang demen kepo diem-diem gini yah cewe. Cowo juga ada sih tapi gak banyak, mereka lebih to the point kalau sudah demen sama cewe mah. Tapi nggk tau deh kalau cowo gengsian, bisa jadi kepo diem-diem juga.

Selain kepo-in gebetan ada lagi nih, kepo-in si Ex atau "Mantan". Nah, yang ini sebenarnya harus dihindarin. Kenapa? karena menurut gue mau ngapain juga kita tau tentang seseorang yang udah nggk sama kita lagikan. Kangen? masih sayang? iya kalau si mantan punya rasa yang sama, kalau ternyata waktu kalian kepo-in eh tau-tau mantan lagi deket sama someone kan berabe. Bisa-bisa jadi gondok dan galau tujuh hari tujuh malem deh entar. Gini yah, walaupun sulit saran gue sih mending gak usah aja. Ini salah satu cara terampuh untuk bisa move on deh. Dengan kita nggk tau kabar dari mantan, kita jadi bisa open sama orang yang lebih tepat buat kita. Let's moving on flend.. Iya gue tau emang gampang ngomong gini tapi gue juga nggk asal ngomong kok. Gue belajar dari pengalaman lah, awalnya memang sulit sih apalagi orang itu pernah jadi someone special in our heart. Tapi kembali lagi, open eyes, open mind and open heart deh. Kamu pasti bakal nemuin orang baru karena masih banyak disana orang yang jauh lebih baik dan pengertian dari doi. Kita nggk boleh stuck gitu lah yah. Percaya aja jodoh kagak bakal pergi kemana kok pasti ada jalannya. Kek lagu abang Afgan "Jodoh pasti bertemu".. Amin semoga kita bahagia bersama jodoh kita yang terbaik. Life must go on friends.. Let it flow aja, yang penting kita berdoa dan berusaha terus. Serta peka sama sekitar kalau ada orang baik yang sudah kasih respond terbaiknya ke kita kenapa nggk? siapa tau doi jodoh kita kan.. Who knows?

Oh iya, eh ternyata yang udah pacaran nggk ngejamin juga kok kalau dia kagak kepo-in pacarnya. Sekali lagi ini sah-sah aja, soalnya kita namanya pasangan kan dalam proses saling mengerti dan memahami. Asal jangan berlebihan aja sih, nggk melulu pasangan kita apa-apa itu sama kita. Terkadang mereka juga butuh privacy, disini peran kita untuk saling mengerti. Jangan dikit-dikit kalian tanyain mulu, apalagi kalau dia comment- comment-an sama temannya yang lawan jenis. Memang terkadang cemburu itu tanda sayang, tapi nggk berarti juga kalau doi ada apa-apa sama temannya. Logikanya gini, kalau pasangan kita baik aja dia pasti jaga perasaan kita, dia pasti ngerti kalau begini begitu itu dampaknya gimana. Omongin baik-baiklah, terkadang gue sering liat kasus gara-gara kepo-in pacar di socmed terus bawaannya curigaan mulu. Dia ginilah gitulah, ujung-ujungnya berantem dan putus. Duh, jangan sampe deh.. makanya buat kita yang emang serius ngejalanin hubungan dewasa ajalah dan jaga perasaan masing-masing. Perhatian, pengertian dan komunikasi. Intinya tiga ini yang bikin hubungan jadi awet..

Duh, gue kok jadi berasa jadi konsultan hubungan yah.. mungkin ini kebawa efek curcol-an bareng sohib-sohib gue tadi malem kali yak. Padahal gue sendiri susah kalau udeh mempraktek-in nya hihi..

Pesan terakhir : "Orang yang demen kepo bisa jadi punya rasa, tapi bukan berarti yang gak kepo nggk punya rasa. Logikanya gini aja,karena keseringan kepo dan ingin tau tentang object nya akhirnya jadi kebiasaan dan lama kelamaan jadi timbul deh rasa perhatian." *sotoy gue lho* Selama masih dalam batas wajar, Positive thinking nya gue sih menyimpulkan -Kepo is Care.. -

Oke ini dulu deh bacotan dari gue, semoga sedikit bermanfaat, Bye all.. See you next time.. Salam kepo hihi :D


-Sumber gambar searching by google

You Might Also Like

3 komentar

  1. bener banget kepo itu emang sih keliatanya so sibuk tapi peduli juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya diam-diam kepo itu sebenarnya peduli sama object nya.. btw, Thanks yah sudah comment :)

      Delete
  2. Pengen yang lebih seru ...
    Ayo kunjungi www.asianbet77.com
    Buktikan sendiri ..

    Real Play = Real Money

    - Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
    - Bonus Mixparlay .
    - Bonus Tangkasnet setiap hari .
    - New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
    - Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
    - Cash Back up to 10 % .
    - Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : op1_asianbet77@yahoo.com
    - EMAIL : asianbet77@yahoo.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7234
    - WECHAT : asianbet_77
    - SMS CENTER : +63 905 209 8162
    - PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

    Salam Admin ,
    http://asianbet77.com/

    ReplyDelete

Komentarlah dengan bijak :)