"Last Friday in this year"

10:19:00 PM

*Lumos

Biasanya jum'at itu penuh keberkahan dan keceriaan. Karena kaum adam berbondong-bondong ke masjid untuk sholat jum'at berjama'ah. Dan jum'at itu memang hari yang baik untuk kita umat muslim. Apalagi jaman gue sekolah dulu hari jum'at itu enak banget. Paginya olahraga terus ijin beli minuman buat istirahat lalu masuk satu kali mata pelajaran, setelah itu pulangan deh.

Kalau setengah hari gini kan enak tuh, waktu untuk ngumpul bareng teman dan keluarga jadi banyak. Kadang gue sama teman-teman ngumpul di salah satu rumah teman gue dan nonton bareng dirumahnya gitu sambil menikmati cemilan-cemilan yang ada.

Tapi itu dulu, sekarang gak ada yang namanya pulang cepat lagi. Mau hari jum'at atau apapun juga sama saja pulangnya sore hari. Maklum udeh jadi pegawai. Mesti kerja 8jam sehari gitu deh. Sedih yak..

Nah hari jum'at gue yang biasanya menyenangkan harus berubah gara-gara hari ini. Awalnya gue pengennya ke bank itu pagi-pagi. Tapi kebetulan driver kantor pada sibuk gitu deh dan urusan mereka selesai siang hari. Yaudah gue bilang aja setelah sholat jum'at sekalian aja deh. Daripada entar bolak balik atau gue ditinggalin kan berabe juga.

Akhirnya gue pun berangkat jam 1 siang. Diperjalanan yah memakan hampir 30 menit lah sampai di bank tujuan. Gue cairin cek di bank ini, gue tahu bakalan lama di bank tersebut. Soalnya sudah beberapa kali gue kebank ini transaksinya lama banget. Mau dikit kek tetap juga lama. Apa lagi kalau gue cairin cek dengan nominal lumayan besar gini. Ternyata bener satu jam lebih gue nunggu dan hampir jam 3 sore baru selesai.

Pasti kalian pikir tugas gue sudah selesaikan?. Oh no, Pada nyatanya belum teman. Ternyata di bank yang gue kunjungin itu tadi tidak bisa memproses pengiriman ke bank lain jika belum memiliki rekening di sana. Dan kalaupun bisa, mesti menggunakan tanda tangan dari kuasa rekening perusahaan. Yang bener aja, boss gue kan pada liburan semua. Seandainnya aja ada pintu kemana saja, saat itu juga gue langsung ke Singapore deh. Mayankan jayan-jayan.. atau seandainya didepan ada pesawat yang bisa mengantar gue dalam waktu satu menit ke singapore gue bela-belain deh anter itu slip buat minta tanda tangan big boss.

Karena nggak bisa, akhirnya ceknya gue cairin semua. Dan memutuskan ke bank tujuan yang ingin gue transfer. Sumfah deh, waktunya mepet banget gitu. Waktu hampir menunjukkan jam 3sore. Sedangkan bank tujuan gue tutup jam 3 sore. Gue buru-buru banget dan minta driver untuk turunin gue di depan aja. Makan waktu kalau gue mesti naik lift lagi. Lagian gue merasakan hawa-hawa nggk enak, sepertinya akan ada hunger games alias perebutan nomor antrian di bank ini.

Sampai didepan pintu gue sontak kaget, gile banget itu bank penuh dengan beragam bentuk manusia.hehe..
Padahal yah ini sudah jam 3 sore. Mau selesai sampai kapan ini? Gue pun dengan cepat mengambil nomor antrian dan mengisi slip penyetoran. Setelah selesai gue nunggu dan coba denger satpam bakal nyebutin angka nomor antrian berapa. Betapa kagetnya gue setelah tau bahwa ternyata sekarang baru nomor 359 gitu. sedangkan gue kebagian nomor 550.
Astaga gue mesti nunggu hampir 200 orang? Giber dah ah, mana gue mesti berdiri karena kagak kebagian tempat duduk. Sumfah ini menyebalkan banget, parahnya di bank ini jaringannya jeyek amat. Handphone gue sama sekali nggk ada jaringannya. Sudah bete tambah bete aja nih..

Makin lama gue pun sadari ternyata gue belum ada makan siang dan gue sarapan tadi pun juga nggk begitu banyak. Awalnya sih pengen makan sebelum ke bank tadi tapi Office boy kantor lagi sholat jum'at jadi nggk bisa titip makan deh. Yaudah setelah nya aja, tapi nyatanya dewi fortuna tak berpihak pada gue. Jadilah perut gue pun kagak bersahabat pada saat itu juga, dengan asyiknya nih perut malah berdangdut ria . O em ji, bete bercampur laper itu sama sekali bukan kombinasi yang baik.

Tak lama ada seseorang yang menghampiri gue dan menanyakan nomor berapa antrian gue saat ini. Gue bilang antrian no. 550, saat itu posisi gue sedang menelpon orang kantor. Tak lama orang tadi memberikan gue no. Antrian 431. Bayangin deh yang tadinya gue harus menunggu 191 orang sekarang hanya menunggu 72 orang. Gue dapet diskon 119 orang gitu.. wah,serasa beneran dapet potongan harga murah di mall deh. Gue pun langsung mengatakan terima kasih kepada orang tadi. Orang itupun langsung pergi serasa bapak peri yang mewujudkan permintaan seorang gadis yang sedang bete dan kelaparan.

Setelah gue selesai menelepon gue pun melihat nomor antrian tadi.. makin lama gue perhatikan rasanya ada yang ganjil dengan orang itu. Untuk apa dia memberikan nomor antriannya untuk gue? Bukankah dia juga memerlukan nomor antrian? Sampe akhirnya gue pun menyadari ternyata tanggal yang tertera di nomor antrian itu berbeda. Disitu tercetak tanggal 17 des'13. Sedangkan sekarang adalah tanggal 27 des'13. Astaga ternyata gue diberi nomor antrian yang sudah expired. Ah tega bener, maksudnya apa coba? Tapi gue tetap postive thinking aja. Mungkin niat orang itu baik biar gue nggk kelamaan. Tapi ini salah, Karena gue terlalu jujur dan nggk mau berlaku curang akhirnya gue pun menanyakan hal ini kepada pak satpam. Siapa tau beneran bisa, setidaknya gue sudah ada ijin jika kecurangan ini di sah kan. Hahaha..

Gue pun bertanya, "pak, apa bisa menggunakan nomor antrian yang ini? Tapi tanggalnya 17 des' 13" gue sadari gue emang agak oon, padahal kalau gue nggk bilang mana pak satpam tau itu tanggalnya. Soalnya tercetak sangat kecil diujung. Lalu pak satpam itu pun bilang, "itu sudah expired mba, tapi coba saja tanyakan sama ibu satpam satunya siapa tau bisa". Iya yang bacain dan menerima no. Antriannya adalah ibu satpam. Hmm gue ogah banget lah nanya-nanya hal yang kemungkinan besar nggk bisa. Gimana jadinya kalau ada yang nomor antriannya sama kek gue. Bisa rebutan posisi kan. Yaudah, gue pun pasrah dan ikhlas dengan nomor antrian gue dari awal gue terima.

Selama gue menunggu, gue pun melihat ada seorang wanita yang menghampiri ibu satpam. Kebetulan jarak gue dan mereka nggk begitu jauh. Jadi gue bisa mendengar perbincangan mereka. Gue nguping? Ah tidak hanya kedengaran di kuping gue hihihi. Wanita itu bilang "saya dua kali bolak balik sini menunggu antrian, jadi saya tinggal sebentar tadi" "nggk bisa mba, kalau mau mba antrian terakhir" "lho, saya mesti antri lagi dong" "iya mba nggk bisa.." terus wanita itu terlihat kesal dan tertawa meringis. Ia pun memutuskan pergi daripada harus menjadi antrian terakhir. Sepertinya antrian wanita tadi sudah terlewat.. wah ternyata ada yang lebih apes dari gue. Mungkin memang lebih baik bersabar dan berjuang menahan sakit untuk mencapai suatu tujuan.

Akhirnya antriannya pun berkurang juga, kaki gue sudah tidak tahan lagi menahan beban badan gue. Bukan karena gue berat hanya saja entah kenapa kaki sebelah kanan ini lebih besar dibanding yang kiri, jadi disaat gue menggunakan sepatu yang pas banget dikaki kiri pun menjadi sesak di kaki kanan. Ah, lengkap penderitaan gue.

Gue pun memutuskan duduk diantrian, syukur deh ada kursi kosong dan gue pun menulis artikel ini di handphone daripada tidak ada kerjaan. Dan yak disaat asyik mengetik ternyata batterai hape pun hampir habis. Oh God, apalagi ini? Ditambah lagi pulsa gue habis saat itu. Waktu mau bbm kakak untuk diisikan pulsa pun tak bisa karena jaringannya tak ada. Oh perfecto..!

Akhirnya gue pun memilih berhenti mengutak atik hape, takutnya saja akan membuat hape ini nantinya mati. Gue pun bete berat saat itu.. tapi entah kenapa wajah gue masih bisa tersenyum walaupun kaki sakit, perut pedih dan dada sesak. Iya, dada gue sesak dikarena kan perut ini kelaparan. Tapi gue tetap stay cool, gue bukan orang yang gampang menunjukkan perasaan. Orang hanya tau bahwa gue baik-baik saja, padahal di saat itu gue sedang menahan sakit. Ya begitulah "Everything we see is perspective not the truth"

Finally, nomor antrian gue di panggil juga. Disini pun gue harus sabar mengantri giliran untuk sampai didepan teller. Setelah sampai di teller, gue pun harus tetap bersabar menunggu proses transaksi. Gue sudah terbiasa menunggu dan bersabar, walaupun terkadang penantian gue tak sesuai keinginan. Tetapi setidaknya disetiap penantian itu akan selalu ada jawaban untuk kita. Hape gue pun berdering ternyata driver menghubungi gue, dia menanyakan dimana gue sekarang berada. Apakah masih dibank. "Iya pak saya masih di bank ini masih antri".. "iyakah? Lama juga. Saya kira kamu lupa dan pulang sendiri" jiaah, saking lamanya gue dikira pulang duluan. Haha

Urusan gue pun akhirnya benar-benar selesai. Alhamdulillah penderitaan ini selesai dan bisa pulang juga. Gue pun pulang telat hari ini, seharusnya jam 4 sore sudah pulang malah menjadi jam setengah 6 sore. Diperjalanan gue meminta driver mampir membeli cemilan untuk mengisi kekosongan perut ini. Driver menyarankan untuk makan saja katanya beliau akan menunggu. "Nggk papa saya antar mba ke tempat makan saja, nanti saya tungguin" ini sudah sore sekali dan nggk enak juga driver harus ikutan pulang telat "nggk usah pak, kita mampir beli cemilan aja sebentar. Lagian sudah terlalu sore" "nanti mba Ade kurus lho" "haha alhamdulillah kalau begitu pak".

Akhirnya cemilan hadir juga didepan mata gue dan gue pun siap untuk berbuka puasa. Hape gue mati, orang kantor tak dapat menghubungi gue. Lalu hape pak driver pun berbunyi, orang kantor bilang mereka pulang duluan. Yaelah gue ditinggalin. Tapi yasudahlah resiko pekerjaan gue. Setelah sampai dikantor gue pikir bakal sendiri ternyata masih ada teman kantor gue yang setia menunggu gue. Hehe thanks guys.. yah begini lah cerita gue di hari jum'at terakhir tahun ini. Sampai jumpa di jum'at tahun depan teman-teman.. thanks for reading, see yaa..

Pesan moral : "jangan pernah capek untuk bersabar, jangan pernah menyesali kesabaran mu. Karena akan selalu terselip jawaban di akhir penantianmu. Tuhan memiliki rencana yang terindah di balik semua penantian dan kesabaran".


You Might Also Like

2 komentar

  1. terimakasih sudah berbagi pengalaman jadi nasabahnyaa :) sangat menarik

    ReplyDelete
  2. Pengen yang lebih seru ...
    Ayo kunjungi www.asianbet77.com
    Buktikan sendiri ..

    Real Play = Real Money

    - Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
    - Bonus Mixparlay .
    - Bonus Tangkasnet setiap hari .
    - New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
    - Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
    - Cash Back up to 10 % .
    - Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : op1_asianbet77@yahoo.com
    - EMAIL : asianbet77@yahoo.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7234
    - WECHAT : asianbet_77
    - SMS CENTER : +63 905 209 8162
    - PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

    Salam Admin ,
    http://asianbet77.com/

    ReplyDelete

Komentarlah dengan bijak :)